Cryptocoin Gadget

Pendanaan Twitter Terbaru Elon Musk $ 7 Miliar Dapat Menghadapi Pengawasan Regulator AS

Keputusan Elon Musk untuk menerima beberapa investor asing sebagai bagian dari pembelian Twitter senilai $44 miliar (sekitar Rp. 637.742.600.000.000,00) berisiko mengundang jenis pengawasan peraturan atas keamanan nasional AS yang dihadapi rekan media sosial TikTok, kata pakar hukum.

Musk mengungkapkan pada hari Kamis bahwa Pangeran Arab Saudi Alwaleed bin Talal, dana kekayaan negara Qatar dan Binance terbesar di dunia yang cryptocurrency didirikan oleh penduduk asli China Changpeng Zhao, adalah bagian dari sekelompok investor yang akan membantunya mendanai akuisisi Twitter.

Ini bisa memberi Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) sebuah celah untuk meneliti kesepakatan itu untuk potensi risiko keamanan nasional, kata enam pengacara pengatur yang tidak terlibat dalam transaksi itu dan diwawancarai oleh Reuters. CFIUS adalah panel lembaga dan departemen pemerintah yang meninjau merger dan akuisisi untuk potensi ancaman terhadap keamanan AS.

“Sejauh akuisisi yang diusulkan Musk atas Twitter mencakup investasi asing, itu sangat mungkin berada di bawah yurisdiksi CFIUS,” kata Chris Griner, ketua praktik keamanan nasional firma hukum Stroock & Stroock & Lavan LLP.

Seorang juru bicara Departemen Keuangan AS, yang memimpin CFIUS, menolak berkomentar apakah panel keamanan nasional berencana untuk meneliti kesepakatan Twitter Musk.

Juru bicara Musk, bin Talal, Qatar dan Binance tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pemerintahan mantan Presiden Donald Trump beralih ke CFIUS pada tahun 2020 dalam upaya untuk memaksa TikTok China ByteDance untuk melepaskan aplikasi video pendek tersebut. Penggantinya Joe Biden mengabaikan upaya itu setelah ByteDance menyetujui perubahan tentang cara data pengguna AS disimpan dan dilindungi.

Pengacara regulator yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan risiko CFIUS memblokir kesepakatan Musk kecil karena dia akan mengendalikan Twitter di bawah pengambilalihan yang diusulkan dan investor asing memperoleh saham yang relatif kecil.

Mereka menambahkan bahwa penilaian mereka akan berubah jika Musk memberikan pengaruh investor asing atas perusahaan, melalui kursi di dewan atau cara lain.

Namun, risikonya tidak dapat diabaikan, mengingat bisnis penanganan data pribadi oleh perusahaan media sosial seperti Twitter biasanya dipandang sebagai infrastruktur penting oleh CFIUS, kata para pengacara.

“Salah satu item yang dianggap sebagai data pribadi sensitif, adalah komunikasi elektronik non-publik. Jadi itu adalah komunikasi email, pesan, atau obrolan antar pengguna. Twitter memungkinkan Anda melakukan itu,” firma hukum Vinson & Elkins LLP partner Richard Sofield mengatakan.

Salah satu bidang pengawasan potensial untuk CFIUS, kata pengacara, bisa jadi urusan bisnis Musk dengan pemerintah asing yang memusuhi kebebasan berbicara atau ingin menyalip Amerika Serikat secara teknologi. Tesla , pembuat mobil listrik yang dipimpinnya, sangat bergantung pada China, misalnya, untuk memproduksi dan menjual kendaraannya.

China memblokir Twitter pada tahun 2009 tetapi banyak pejabat China telah aktif di platform media sosial. Beberapa dari mereka mengeluh bahwa upaya perusahaan untuk membatasi informasi yang salah telah menargetkan mereka secara tidak adil.

“Salah satu pertimbangannya adalah apakah akan ada peluang bagi China untuk meningkatkan aktivitas bisnisnya guna mencapai hasil yang diinginkan,” tambah Sofield.

PRESEDEN BROADCOM

Ada preseden untuk CFIUS yang membatalkan kesepakatan berdasarkan risiko bahwa ikatan bisnis pengakuisisi dapat membahayakan mereka, kata pengacara. Trump memblokir akuisisi pembuat chip Broadcom senilai $117 miliar (kira-kira Rs. 8.99.595 crore) dari rekan AS Qualcomm 2018 setelah CFIUS mengangkat kekhawatiran tentang kesepakatan itu.

Broadcom adalah perusahaan publik dengan pemegang saham AS yang berkantor pusat di Singapura, tetapi Gedung Putih khawatir bahwa hubungan Broadcom dengan “entitas asing pihak ketiga” akan membuat AS kembali dalam perlombaan teknologinya dengan China.

Nevena Simidjiyska, seorang pengacara pengatur di firma hukum Fox Rothschild LLP, mengatakan ada kemungkinan CFIUS akan melihat apakah Musk atau investor AS lainnya dalam kesepakatan Twitter dapat dipengaruhi oleh entitas asing dengan cara yang sama.

“CFIUS dapat menentukan bahwa bahkan investor AS di Twitter termasuk dalam tinjauan CFIUS jika mereka dikendalikan oleh pihak asing,” kata Simidjiyska.

Kesepakatan Twitter Musk tidak menghadapi jenis risiko regulasi paling umum yang terlihat dalam merger dan akuisisi — penolakan dari regulator antimonopoli. Orang terkaya di dunia itu tidak memiliki kepemilikan media, dan pakar regulasi mengatakan mereka tidak mengharapkan kesepakatan itu menghadapi pengawasan antimonopoli yang signifikan.

Avatar

Black Eirlys

About Author

Black - Means "Hitam" in English, conveying a sense of darkness. Eirlys - Means "salju" in Welsh, conveying a sense of cold and beauty.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Cryptocoin

Berapa Harga Tertinggi NFT Selfie Ghozali Everyday?

Sultan Gustaf Al Ghozali atau Ghozali Everyday mengungkap harga tertinggi karya foto swafoto yang ia jual dalam bentuk aset foto
Cryptocoin Hacktivity

Exploitasi Deus Finance: Hacker bawa kabur 3 juta dolar atau Rp43M

Deus Finance telah mengakui adanya exploitasi pada smart kontrak pinjamannya. Akibat hal tersebut CEO Deus Finance dengan cepat membuat rencana